Teman, hidup ini akan menjadi indah apabila dalam kondisi apapun yang terjadi kita senantiasa bersyukur, kita panjatkan syukur kepada Allah sebab dengan bersyukur membuat hidup kita dan keluarga kita menjadi tenteram dan bahagia. Syukur adalah kesinambungan hati untuk mencintai Sang Pemberi Nikmat, kesinambungan anggota badan untuk mentaatiNya dan kesinambungan lisan untuk mengingat dan memujiNya.

Syukur hati adalah apabila kita mengakui bahwa apapun yang ada pada diri kita datangnya dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala sebagaimana firmanNya. ‘Dan nikmat apa saja yang ada pada kalian, maka dari Allah.’ (QS. An-Nahl : 53). Itulah sebabnya jangan pernah membiarkan diri terbuai oleh nikmat, kemuliaan, ujian, cobaan dan musibah di dalam hidup sehingga kita lupa diri terhadap yang Sang Pemberi Nikmat.

Sedangkan syukur perbuatan adalah kita bekerja hanya untuk Allah, setiap hamba yang beriman senantiasa mensyukuri hidup ini dengan bekerja sebab bekerja untuk menghidupi keluarga merupakan amal kebaikan kita, sebagaimana firman Allah. ‘Beramallah wahai keluarga Daud, untuk bersyukur (kepada Allah).’ (QS. Saba’ : 13).

Ketiga, syukur lisan adalah membicarakan nikmat Allah. ‘Dan terhadap nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau menyebut-nyebutnya’ (QS. Adh-Dhuha :11). Sementara Rasulullah juga bersabda ‘Membicarakan nikmat Allah adalah syukur’ (HR. Ahmad). Sebagian ulama mengingatkan kita, ‘barang siapa yang menyembunyikan nikmat maka dia telah kufur terhadapnya dan barangsiapa mengucapkan ‘alhamdulillah’ maka dia telah mensyukurinya.’

Yuk! Kita syukuri hidup ini..

Wassalam,