Menuntut ilmu-ilmu tersebut adalah dilarang oleh agama kerana sebab-sebab berikut;

1. Ia membabitkan pemujaan kepada jin, maka akan membawa kepada syirik.

2. Ilmu-ilmu tersebut tiada sandaran dari al-Quran dan as-Sunnah, oleh ia adalah Bid’ah.

3. Ada di antara ilmu tersebut adalah sihir dan mempelajari sihir dan mengamalkannya adalah dosa besar dan adakalanya boleh membawa kepada kufur dan murtad.

4. Mengamalkan ilmu-ilmu tersebut (contohnya; pertapaan) akan membawa kepada meninggalkan ibadah-ibadah yang disyari’atkan; solat berjamaah, solat jumaat, menuntut ilmu agama dan sebagainya.

5. Ilmu-ilmu tersebut akan menimbulkan ghurur (tertipu dengan diri sendiri), takabbur dan ujub dalam diri pelajar dan pengamalnya.

6. Ilmu alam ghaib hanya Allah dan Rasul yang mengetahuinya. Oleh itu ia tidak boleh dipelajari melainkan dari al-Quran dan as-Sunnah kerana hanya kedua sumber itu sahaja yang dijamin benar oleh Allah. Sesiapa mendakwa ia mengetahui ilmu ghaib sedangkan ilmu yang didakwa ghaib itu tidak pernah pun di sebut oleh al-Quran atau as-Sunnah, ia sebenarnya adalah pendusta dan pendusta tidak harus diambil ilmu darinya.

Seorang muslim dan mukmin tidak perlu kepada ilmu-ilmu tersebut. Jika kita inginkan perlindungan dan kekuatan diri, cukup dengan kita tingkatkan ibadah kita dengan Allah; solat berjamaah, solat malam, solat dhuha, solat-solat sunat yang lain, puasa sunat, membaca al-Quran, menuntut ilmu dari alim ulamak, berzikir dengan zikir-zikir yang maktsur dan banyak lagi ibadah-ibadah lain yang dapat kita lakukan. Di dalam hadis Rasulullah -sallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda; “Jagalah hubungan kamu dengan Allah, nescaya Allah akan menjaga kamu” (HR Imam at-Tirmizi dari Ibnu ‘Abbas -radhiyallahu ‘anhu-). Menjaga hubungan dengan Allah ialah dengan kita menjaga iman kita, memelihara diri dari mensyirikkan Allah dan menjaga ibadah kita kepadaNya. Sebagai balasannya, Allah akan menjaga kita. Sesiapa yang dijaga Allah tiada siapa dapat memudaratkannya. Allah adalah sebaik-baik penjaga dan pelindung. Orang yang mencari penjagaan dan perlindungan dengan kuasa selain Allah, orang itu tidak kenal Allah, malah tidak kenal dirinya sendiri. Orang yang tidak kenal Allah dan tidak kenal diri, amat mudah ditipu oleh Iblis dan syaitan (sama ada syaitan di kalangan jib atau syaitan di kalangan manusia).

Wallahu a’lam.